Hal-hal yang Harus Diperhatikan Sebelum Mendapatkan Manfaat Obat Herbal

Saat ini obat herbal sering dipilih karena dipercaya lebih aman dan lebih alami ketimbang menggunakan jenis obat-obatan berbahan kimia. Manfaat dan khasiat obat herbal telah dapat didapat dari berbagai jenis tanaman. Sebelum mendapatkan dan merasakan manfaat obat herbal, ada beberapa hal yang harus diperhatikan mengenai Obat Herbal atau obat tradisional yang akan anda konsumsi, baik yang akan anda jadikan penunjang kesehatan atau akan anda jadikan sebagai pengobatan penyakit.

Penelitian oleh WHO mendapatkan bahwa sekitar 80 persen masyarakat dunia telah menggunakan obat herbal dari tanaman atau tumbuhan untuk dijadikan obat herbal atau obat alami dalam merawat kesehatan.Meski obat herbal tergolong pengobatan yang aman, namun anda tetap harus memperhatikan beberapa hal sebelum menggunakannya, termasuk didalamnya dengan memperhatikan faktor keamanan dan efek sampingnya.

Ada 3 jenis obat herbal menurut badan POM, yaitu:

1. Jenis Obat Herbal berupa Jamu

Jamu merupakan obat trandisional dari ramuan bahan-bahan alami seperti beras kencur, kunyit asam, temulawak, brotowali dan masih banyak lagi. Pihak BPOM telah mengeluarkan standar produksi obat tradisionl yang dikenal dengan CPOTB (Cara pembuatan Obat Tradisional yang Baik)

2. Jenis Obat Herbal terstandar

Obat herbal terstandar adalah obat herbal yang didapat dari bahan alami yang telah dibuktikan keamanan dan khasiatnya secara ilmiah dengan uji praklinik dan bahan bakunya telah distandarisasi.

3. Jenis Obat Herbal Eieoformaka

Eieoformaka merupakan standar yang lebih tinggi lagi terhadap obat herbal. Eieoformaka adalah sediaan obat bahan alam yang telah dibuktikan keaman dan khasiatnya secara ilmiah dengan uji praklinik dan uji klinik. Obat jenis ini telah melalui proses standarisasi produksi dan bahan baku. Setelah lolos uji klinik makan obat herbal tersebut akan memiliki evidance based herbal medicine, yang artinya telah memiliki bukti medis terhadap khasiat dan keamanannya bagi manusia.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan Sebelum Mendapatkan Manfaat Obat Herbal, antara lain:

  1. Ketahui Kandungan racun yang mungkin dikandung tanaman herbal yang digunakan. Jadi pastikan obat herbal yang dikonsumsi telah terdaftar di BPOM untuk menjaga keamanannya.
  2. Jika anda sedang dalam pengobatan tertentu, sebaiknya konsultasikan dahulu kepada dokter apabila ingin menggunakan obat herbal (terlebih obat herbal yang terdiri dari beberapa jenis bahan herbal) karena dapat beritneraksi dengan obat yang sedang dikonsumsi.
  3. Efek yang merugikan pada organ tertentu, seperti sistem kardiovaskuler, sistem saraf, hati, ginjal dan kulit;
  4. Perhatikan keamanan obat-obatan herbal untuk pengguna yang rentan, misalnya: anak-anak dan remaja, lansia, wanita selama kehamilan dan menyusui, pasien dengan kanker dan pasien bedah. Pastikan tertulis di kemasan obat herbal, bahwa obat tersebut aman untuk dikonsumsi oleh wanita hamil atau menyusui. Beritahukan kepada dokter mengenai penggunaan obat herbal yang anda konsumsi agar tidak berefek buruk pada operasi bedah.
  5. Interaksi yang mungkin terjadi di antara komponen obat herbal, agar tidak terjadi efek samping yang buruk setelah dikonsumsi.
  6. Kapankah waktu penggunaan yang tepat.

Pada obat, efek samping ini dapat terkait beberapa hal, antara lain:

  • Pemalsuan produk,
  • Mutu produk yang rendah, karena kurang pengawasan produksi, dll.
  • Kontaminasi zat-zat asing dari luar,
  • Masa pemakaian yang habis, kedaluarsa.

Ada beberapa contoh obat herbal alami atau tanaman herbal yang banyak digunakan untuk berbagai penyakit. Seperti misalnya obat asam urat, obat diabetes, dan berbagai macam manfaat obat herbal lainnya.

Berikut adalah beberapa jenis tumbuh-tumbuhan yang dapat dijadikan sebagai obat:

1.  Kumis Kucing.

Tumbuhan ini memiliki bunga yang menyerupai kumis kucing, sehingga sering disebut kumis kucing. Khasiat dari tumbuhan kumis kucing adalah untuk mengobati penyakit encok, infeksi kandung kemih, anyang-anyangan, infeksi ginjal, serta dapat menghilangkan panas.

Cara penggunaan:

Dengan direbus di dalam air hingga mendidih, kemudian airnya diminum.

2.  Daun Sambiloto.

Tanaman yang satu ini dikenal dapat menyembuhkan penyakit hepatitis, diare, radang yang disebabkan oleh amandel, demam, sakit gigi, kencing manis, asma (sesak nafas), tuberculosis, kusta, tumor, paru, radang paru-paru, radang usus buntu, kehamilan anggur, dll.

Cara penggunaan:

Dengan merebus, lalu diminum airnya.

3. Lidah Kucing atau Bunga Pukul Delapan.

Tanaman ini berkhasiat untuk menyembuhkan rematik sendi, perut kembung, bisa juga untuk meningkatkan nafsu makan, mengobati luka memar dan bisul.

Cara penggunaan:

Dengan merebus bagian daun atau akarnya, kemudian air rebusan tersebut diminum. Untuk mengobati luka memar atau bisul dapat dengan cara ditumbuk daun atau akarnya sampai halus kemudian tambahkan sedikit kapur sirih, lalu oleskan pada luka tersebut.

4.  Bunga Tahi Ayam.

Tanaman ini terkenal dengan bau bunganya yang khas. Tak hanya itu, ternyata tumbuhan yang satu ini dapat menyembuhkan beberapa jenis penyakit, misalnya radang mata, sariawan, batuk, sakit gigi, kejang pada anak, infeksi saluran pernafasan atas (ISPA), radang tenggorokan, dan bronchitis.

Cara pemakaian:

Dengan merebus bagian bunga atau akarnya yang sudah dikeringkan. Tambahkan sedikit gula merah atau gula enau. Lalu minum.

5. Nigella Sativa (Jintan Hitam)

Tumbuhan yang satu ini menjadi sangat populer akhir-akhir ini. Nigella sativa atau dikenal juga dengan jintan hitam atau black seed, merupakan tumbuhan yang memiliki manfaat luar biasa bagi kesehatan tubuh kita. Sudah banyak disediakan yang sudah diolah.

Tumbuhan ini dapat mengobati berbagai macam penyakit kecuali kematian. Tak hanya digunakan sebagai obat untuk menyembuhkan penyakit, jintan hitam juga dapat dikonsumsi untuk meningkatkan daya tahan tubuh.

6. Untuk Bahan alami obat jerawat tradisional bisa menggunakan daun jambu, pepaya, daun sirih, tomat, jeruk nipis

Contoh penggunaan obat herbal yang perlu diperhatikan:

1. Mahkota dewa

Bijinya tidak boleh dikonsumsi secara langsung karena sangat beracun. Tidak boleh digunakan wanita yang lagi haid.

2.  Daun Seledri (Apium graveolens)

Tanaman ini telah terbukti mampu menurunkan tekanan darah, tetapi pada penggunaannya harus berhati-hati karena pada dosis berlebih (over dosis) dapat menurunkan tekanan darah secara drastis sehingga jika penderita tidak tahan dapat menyebabkan shock. Oleh karena itu dianjurkan agar jangan mengkonsumsi lebih dari satu gelas perasan seledri untuk sekali minum.

3.  Gambir

Gambir umum digunakan untuk menghentikan diare. Akan tetapi penggunaan lebih dari ukuran satu ibu jari justru bukan hanya menghentikan diare tetapi akan menimbulkan kesulitan buang air besar selama berhari-hari.

4. Minyak Jarak (Oleum recini)

Minyak ini biasa digunakan untuk mengobati urus-urus. Akan tetapi jika penggunaannya tidak terukur akan menyebabkan iritasi saluran pencernaan.

5.  Keji beling atau pecah beling (Strobilantus crispus)

Tanaman ini digunakan untuk mengobati batu ginjal. Akan tetapi jika pemakaian melebihi 2 gram serbuk sekali minum, bisa menimbulkan iritasi saluran kemih. Selain itu, pada beberapa pasien yang mengonsumsi keji beling untuk mengobati sakit batu ginjal, ternyata ditemukan adanya sel-sel darah merah dengan jumlah melebihi batas normal pada urinenya. Kemungkinan hal ini disebabkan daun kejibeling merupakan diuretik kuat sehingga dapat menimbulkan iritasi pada saluran kemih. Akan lebih tepat bagi mereka jika menggunakan daun kumis kucing (Ortosiphon aristatus) yang efek diuretiknya lebih ringan dan dikombinasi dengan daun tempuyung (Sonchus arvensis) yang tidak mempunyai efek diuretik kuat tetapi dapat melarutkan batu ginjal berkalsium.

6. Pasak bumi

Jika digunakan jangka panjang dapat merusak hati.

Efek samping obat herbal ini bisa dihindari jika cara pemakaian benar dan sudah diuji praklinik dan uji klinik, seperti dilakukan pada obat konvensional.

Nah itulah sekelumit tentang obat herbal disertai contoh tanaman herbal yang sudah banyak digunakan masyarakat. Dari semua obat herbal, baik yang sudah siap pakai, ataupun yang harus diolah secara manual, anda harus tetap berhati-hati dengan memperhatikan cara penggunaan yang tepat baik dari sisi dosis, serta faktor keabsahan keamanannya. Dokter dan ahli di bidangnya akan lebih baik untuk diajak berkonsultasi tentang obat herbal yang akan gunakan. semoga bermanfaat.

(
http://www.smallcrab.com/kesehatan/687-efek-samping-pengobatan-herbal, http://www.anneahira.com/obat.htm, http://medicastore.com/artikel/285/Obat_Herbal_Amankah_.html)

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Human Captcha Verification : * Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

%d bloggers like this: