Atasi Anak Demam Sebelum Diberi Obat

Kebanyakan orang tua, sering panik ketika mendapati sang anak suhu tubuhnya naik. Disaat panik datang, biasanya orang tua memutuskan untuk langsung pergi ke dokter. Padahal sebelumnya, anda bisa atasi anak demam sebelum di beri obat atau sebelum pergi ke dokter. Lain halnya dengan anak-anak yang memang sudah memiliki historis / sejarah suatu penyakit yang harus ditangani medis, seperti demam berdarah pada anak, kejang demam anak, dan anak demam tinggi karena penyebab gawat lainnya. Sebenarnya anda sendiri bisa atasi anak demam sebelum diberi obat.

Orang tua panik terkadang merasa takut saat anaknya panas akan meningkat ke fase “step” atau kejang. Jika memang tidak ada sejarah atau historis penyakit lain pada anak, lebih baik anda melakukan tindakan alami terlebih dahulu di rumah, dengan cara yang baik dan benar, serta memang dianjurkan oleh pakarnya. Sebab anak seharusnya tidak terlalu banyak mengkonsumsi obat-obatan jika memang tidak diperlukan dan jika masih bisa diatasi secara alami.

Demam atau peningkatan suhu tubuh merupakan isyarat bahwa tubuh sedang melakukan perlawanan terhadap infeksi yang menyerang. Karena itu, kondisi ini sering dikatakan sebagai gejala dari penyakit lain yang sesungguhnya terutama yang dipicu oleh infeksi bakteri.

Penelitian terbaru yang dipublikasikan dalam jurnal Pediatrics mengatakan, demam setinggi apapun tidak akan merusak saraf. Kebanyakan hanya memicu keluarnya keringat dalam jumlah banyak yang justru mempercepat kesembuhan penyakit yang sesungguhnya.

Janice Sullivan , MD dari University of Louisville
yang melakukan penelitian itu mengatakan, bakteri atau virus juga lebih sulit berkembang biak ketika suhu tubuh sedang tinggi. Suhu tinggi meningkatkan aktivitas sistem kekebalan tubuh di kelenjar limpa.

Sullivan mengatakan, satu-satunya alasan untuk memberikan obat turun panas adalah untuk mengurangi rasa gelisan dan tidak nyaman pada anak. Penyakitnya sendiri lebih cocok diobati dengan antibiotik, meski kadang-kadang fungsi obat ini masih bisa digantikan oleh sistem kekebalan tubuh.

Untuk menurunkan panas anak secara alami adalah:

1.     Mengompres anak dengan air biasa bukan es atau alkohol karena perbedaan suhu bisa membuat anak kejang. Lakukan kompres di dahi, ketiak dan selangkangan.

2.    Berikan anak minum cairan yang banyak.

3.    Pakaikan anak pakaian yang tipis agar tidak menghambat keluarnya panas.

Orangtua hanya boleh panik dan segera membawa anaknya ke dokter jika kondisinya sebagai berikut, seperti dikutip dari MensHealth.com, Rabu (9/3/2011).

1.     Suhu tubuhnya melampaui 38 derajat celcius untuk anak usia 3-6 bulan

2.    Suhu tubuhnya melampaui 39 derajat celcius untuk anak usia di atas 6 bulan

3.    Demam tidak turun selama 96 jam atau 4 hari.

Jika hendak memberinya obat turun panas sendiri, pastikan dosisnya sesuai dengan usia dan berat badan si anak atau jika tidak yakin tanyakan pada dokter atau apoteker terdekat. Penelitian Sullivan menunjukkan, sebagian orangtua memberikan obat dengan dosis yang tidak sesuai.

Penelitian ini juga mengatakan bahwa yang perlu dikhawatirkan sebenarnya adalah gejala lain yang menyertai demam. Keluhan-keluhan seperti sakit kepala berat, dehidrasi, ruam kulit dan sesak napas justru lebih mengindikasikan adanya gangguan serius sehingga perlu diperiksakan ke dokter.

Jadi, untuk ibu-ibu yang mendapati demam pada anak, jangan langsung panik. Atasi Anak Demam Sebelum Diberi Obat bisa dilakukan di rumah. Pergilah ke dokter untuk pengobatan anak lebih lanjut dan untuk konsultasi lebih lanjut tentang kesehatan anak anda. Demam pada anak bisa diatasi terlebih dahulu sebelum memenuhi kondisi yang dianjurkan memang harus segera dibawa ke dokter. Dengan demikian, anda bisa mengatasi anak demam sendiri terlebih dahulu.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Human Captcha Verification : * Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

%d bloggers like this: